Friday, December 14, 2012

Akhwat vs adik


Bismillah. Dengan nama Allah yang maha pemurah dan maha penyayang.

Alhamdulillah. Bangkit menuju ke destinasi. Walau jauh dan susah perjalanan ke sana. Sungguh Allah akan mempermudahkan hambaNya once hambaNya faham dan ikhlas.

Ya saya baru melalui fasa down. Bukan mudah ya nak bangkit semula. Depress. Emosi. Serabut. Itulah yang saya rasa. Sukar mengawal. Sukar dikawal. Maka mutabaah pastu terabur. Itulah ujian yang besar bagi saya. Satu tips yang saya nak bagi once depress. Sibukkan diri walau benda tu berat sangat nak lakukan. Paksakan diri. Ignorekan benda yang merunsingkan. Buat jadual dan listkan sebab yang membuatkan kita depress. Dan semua tu serah kat Allah. Yang penting, once kita tilawah, tahajud, solat. Make sure, kita seolah2 nampak Allah dan Allah nampak kita. Dari situ kita akan rasa takut dan gentar siapa sebenarnya kita yang Allah ciptakan.

"sesungguhnya Aku adalah Allah, tiada tuhan selain Aku. dan dirikanlah solat untuk mengingati Aku" taha:14

Semalam dalam sejarah. Saya membentangkan ayat kahfi:54. Kenapa. Itulah situasi yang saya alami selama seminggu ni. Namun bila memikirkan sangat melucukan bila once kita down. Emosi tak terkawal dan yang lebih memalukan mutabaah amal saya jatuh merundum. Namun bila bersama akhwat saya rasa saya lebih terkawal emosi. Lebih tenang. Dan fikiran saya lebih fokus apa yang saya nak tuju. Kerna itulah kenapa hanya sahabat yang menjadi penawar duka kita walau banyak pahit ditelan dari yang manis. Semua itu bila kerna Allah. Pahit akan jadi manis bila lillahitaala.

Akhwat vs adik


Akhwat saya tahu kelemahan dan kelebihan saya. Ya. Kadang2 saya tunjuk belang pada mereka. Dan mereka pun seperti saya. Ya. Saya agak susah kalau duduk satu rumah dengan mutarabbi saya. Kenapa? Once saya down. Saya rasa saya bukan manusia. Pasti kekurangan terserlah. Dan itulah mungkin akan menyebabkan mereka tidak yakin dengan dakwah yang saya buat. Berlainan dengan adik2 saya yang tidak seRI. Even saya down. Saya akan make sure mereka lebih semangat. Ya. Kalau dengan adik2 pijak semut pun xmati. Saya nak bentuk mereka based on acuan saya. Oh mengerikan bukan? Itulah sebenarnya arti dakwah. Itulah qaedah sulbi yang saya cuba praktikkan. Menuju peribadi abu dzar yang sebenar. Tapi kalau dengan akhwat saya, rasa macam xpeduli. Kadang2 mereka melakukan kesilapan saya kurang peduli sampai kata, biarlah semua da faham. Dan semua pun dah melalui tarbiyah seperti saya. Pandai fikir sendiri.

Stop memikir seperti itu!. Akhwat kita pun ada masa down juga. Mereka manusia. Dan itulah sebenar peranan kita sebagai akhwat. Kalau seRI lebih mudah lagi. Maka guna peluang yang Allah bagi. Praktikkan apa yang diajarin dengan akhwat sebelum praktikkan dengan adik2. Teguran kita untuk akhwat lebih banyak mentarbiyah sebenarnya. Ya benar. Kadang2 sudah lama dengan akhwat. Jemu, bosan, tidak kesefahaman. Itu normal. Sebab Allah sedang menguji. Rasulullah dengan abu bakar menyebarkan dakwah secara besama tanpa rasa jemu. Malah ikatan cinta antra mereka makin kuat. maka, tiada alasan untuk kita merasa jemu dan bosan dalam dakwah. Malah Allah bagi nikmat ukhwah dan cinta antara akhwat kita.

Kalau kita faham, maka kita akn bergerak bersama kefahaman. Kalau kita bergerak kerna ukhwah, once Allah uji. Maka pergerakan kita akan terbatas. Kalau bergerak kerna semangat, once sorag down maka gerak kerja pun mejadi lambat. Maka beruntunglah orang yang faham.

Sebab tu. B4 saya tidur, saya akan doa untuk akhwat saya terlebih dahulu b4 doa adik2. Kerna tanpa akhwat, gerak kerja pun menjadi terbatas. Nikmat yang Allah bagi sangat osem!

“3 perkara yang sesiapa memilikinya, maka dia akan memperolehi iman: Allah dan rasulNYA lebih dikasihi olehnya selain keduanya, dan dia tidak mengasihi seseorang melainkan kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kufur sebagaimana dia benci untuk dilontarkan ke dalam api neraka” –bukhari-

Itulah iman yang sebenar kalau kita mencintai akhwat kita lebih dari diri sendiri lilahitaala. Semoga apa yang ntunna buat di medan, diredhai Allah. Semoga Allah membalas kebaikan sebaik2 kebaikan.

Tabung amal palestin

Doa untuk saudara kita di gaza,syria, myanmar dan seluruh dunia. Semoga Allah menjaga mereka. Walau kita tidak dapat membantu dari sudut fizikal. Tapi jangan pernah jemu untuk berdoa. Alhamdulillah. Kutipan gaza mencecah hampir 6 juta. Jazakillah yang sudi menderma, sudi membantu menjayakan minggu “sayangi gaza”. Walau masing2 sibuk dengan dunia koas dan kuliah namun kalian masih semangat untuk membantu menjayakan. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan kasih sayang untuk ntunna/ntum semua


No comments: