Friday, February 1, 2013

Tarbiyah jalan ke syurga






Bismillah. Segala puji bagi Allah. Alhamdulillah saya masih mampu menunaikan sebagai hamba dimuka bumi dalam keadaan diri yang cukup sehat. Besok saya akan bersendirian di teratak Kauthar. Bekalan iman yang banyak harus tersemat dalam jiwa agar tak tergelincir dalam jalan perjuangan kerna sukar untuk saya menjaga iman tatkala seorang diri. Pasti ada sifat jahiliyah yang hadir dalam diri. Moga Allah jaga hati saya. Itulah pentingnya tarbiyah dalam diri. Bukan sekadar mahu jadi baik tapi untuk menjaga hati. Ya memang Allah yang pegang hati kita, namun Allah meletakkan segala2 pada diri kita. Allah sudah memberi jalan yang lurus, so terpulang pada diri kita nak ikut atau tak nak. Maka beruntungla orang yang ikut tarbiyah.

Allah banyak kali menegur saya tatkala saya mempunyai banyak masa terluang namun tidak menggunakan sebaik mungkin. Dan kini bila saya mula sibuk, baru saya sedar akan kejahilan yang saya lakukan. Dan sejak akhir-akhir ini saya merasakan saya orang yang “tertinggal” dan sering memberi alasan. Dan tindakan saya ditegur bila masa saya “dicuri”. Indah masa sedetik itu.

insyaAllah, saya akan membahas kan “trilogi tarbiyah” dimana bahan ini saya akan jadikan silebes untuk adik2 usrah. Bahan ni sangat penting untuk mereka yang merubah menjadi lebih baik. Tiada manusia yang luar biasa kecuali mereka yang mahu mengenal islam melalui tarbiyah. Tanpa tarbiyah manusia akan berada dalam kejahilan selama mana ia tidak berusaha untuk keluar dari kepompong itu.

Seorang yang jahil ingat berubah menjadi lebih baik perlukan tarbiyah agar dia sentiasa istiqamah.  Yang menjadi penyejuk jiwa dan penenang hati bila orang menghampirinya. Hebat dan luar biasa orang yang mengikut tarbiyah. Dan kitalah yang sebenarnya menentukan komitmen kita dalam tarbiyah. Sebab itu tarbiyah sangat diperlukan agar dapat menongkah jahiliyah yang tak henti2 menghambat jalan dakwah.

Tarbiyah biasa bersifat :
  1.  Berterusan – dimana bukan hanya bertemu diusrah seminggu sekali. Tapi usrah sebenarnya bila kita berada dalam kelompok masyarakat dan praktikkan apa yang dibahas dalam usrah. ingat untuk menjadi daie yang super dan memastikan dakwah yang kita sampaikan pada mad’u kita, harus amalkan dan menjadi qudwah yang terbaik.
  2. Membentuk sahsiah – seperti point satu yang dijelaskan
  3. Bertahapan – tarbiyah bukan hanya ikut usrah. ada tahap2 bagaimana untuk kita istiqamah. Marhalah tarbiyah harus diikut agar kita sentiasa ada dalam jalanNya
  4.  Menyeluruh – kebaikan tidak akan berdiri dengan kukuh jika masih ada sifat jahil dalam diri J

Tarbiyah jalan ke syurga. Manusia yang waras sahaja yang pilih jalan ini.

“Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan) nya, maka DIA mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketaqwaannya, sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu) dan sungguh rugi orang yang menotorinya” Assyams : 7-10

Mereka yang mengalami proses pentarbiyahan akan rasa nikmatnya iman dan islam. Sebab itu saya katakan tabiyah itu syurga dunia untuk mereka yang faham. Ya memang payah tatkala berada dalam alam tarbiyah namun sebenarnya nikmat. Kerna nikmat iman, islam, ukhwah menjadi pengubat bagi mereka yang nak berubah menjadi baik. Besi yang berkarat digosok dengan kuat pun kita rasa penatnya apatah lagi sifat yang jahil dalam diri yang xnampak tapi kita nak buang jauh2. Sebab itulah proses pentarbiyahan bukan proses sdn.bhd tapi dalam jemaah!

Apa itu tarbiyah?

Pernah saya tanyakan pada murobbi saya apa definisi tarbiyah mengikut yang kita faham. Ada yang menjawab dari xbaik ke baik. Dari faham jadi faham. Dari jahil jadi berilmu. Dan hampir semua menjawab itu adalah proses pendidikan nak membentuk jiwa dan akhirnya membawa perubahan dalam diri. Kadang2 saya takut konsep tarbiyah salah diartikan membawa mereka merasa resah dan berat once dah faham tugas kita apa dimuka bumi. Sebab itu, proses pentarbiyah itu harus bertahap dan berterusan. Dan mereka sendiri akan faham once mereka alami sendiri. Maka definisi tarbiyah kadang2 boleh menjadi “skandal”

Trilogi tarbiyah...

Mereka yang faham akan mengalami sendiri trilogi tarbiyah. Tilawah, tazkiyah dan ta’lim

“Ya tuhan kami, utuslah ditengah mereka seorang rasul daripada kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat2MU dan mengajarkan Kitab Al-quran dan hikmah kepada mereka dan menyucikan mereka. Sungguh, Engkaulah yang maha Perkasa , Maha Bijaksana “ 2:129

Trilogi tarbiyah bukan bahan silibes yang skema yang harus kita ikut. Trilogi tarbiyah (TT) mengajar kita bahwa tarbiyah itu bukan study+hafal = exam. Bukan juga hanya semata2 falsafah dan doktrin. Tarbiyah itu sifat dia “mengubah, revolusi , transform” dari jahil kepada islam. Tarbiyah itu dari sibgah taghut ke sibgah Allah. Sebab tu tarbiyah tu sangat memerlukan trilogi setiap wasilah yg kita ikut etc daurah ke mukhayyam. Sebab dari TT la melahirkan qaedah sulbi (yang akan saya bahaskan tantri nanti).

  1. Tilawah – memberi ilmu agar murobbi tahu
  2. Tazkiyah – mebersihkan diri agar jadi mahu untuk berubah (amalkan apa yang dia tahu)
  3. Ta’alim- mengajar dan meningkatkanu potensi diri agar berusaha sampai mampu untuk berubah. Dalam proses ni perlu mendidik murobbi agar rasa nak dahagakan ilmu supaya dia faham dan terus bergerak.

Sungguh indah bagi mereka yang ikut proses tarbiyah. Ingat bukan mudah dalam proses itu dan itu memerlukan pengorabanan yang sangat luar biasa. Hanya nikmat islam+iman+ukhwah mampu menghilah rasa perit+payah dalam perjuangan itu. Maka beruntung orang yang mengikut tarbiyah.

Semoga kita tidak menjadi golongan yang sentiasa beri alasan, tertinggal gerabak kereta api.

p/s : beruntung sebenarnya orang yang berada dalam keadaan yang sibuk agar Allah tapis siapakah yang benar2 berjuang dalam agamaNYA.

No comments: